Cari Blog Ini

Rabu, 20 Februari 2019

[Review] Berkenalan dengan Artemis Fowl, Si Jenius Kriminal Cilik

Artemis Fowl episode 1

Oleh : Gita FU

Halo sohib Gita!

Nyaris dua minggu saya nggak nge-blog. Karena kesibukan di dunia nyata, kirim-kirim tulisan ke media, dan ikutan InstablogChallenge dari Ainhy Edelweiss. Kalo kepo kalian bisa ke Insta saya @gitafu. 😉
Nah, jadiii, sebagai refreshing kali ini saya mau mengulas serial favorit saya dan Farhan: Artemis Fowl karya Eoin Colfer!

Kita mulai dari episode awalnya, ya, di mana Gramedia menerbitkan edisi terjemahan bahasa Indonesia-nya di tahun 2004. Buku ini memiliki tebal 335 halaman. Kavernya unik, teman-teman, karena sekilas pandang seperti hologram biasa. Menyembunyikan deretan aksara aneh, yang ternyata itu adalah huruf Gnommish; huruf-huruf bangsa peri. Wow! Apakah Artemis Fowl ini novel fantasi kebanyakan tentang peri dan sihir? Nanti dulu.

Episode awal ini merupakan perkenalan kita dengan sang tokoh utama, Artemis Fowl II. Siapa sih, dia? Dari deskripsinya, dia hanyalah anak laki-laki berumur 10 tahun, berkebangsaan Irlandia, tubuhnya kurus, berkulit pucat, rambutnya hitam legam, bermata biru gelap, selalu berpenampilan necis. Dia adalah pewaris kerajaan bisnis Fowl, sekaligus penerus usaha kriminal generasi pendahulunya. Apa? Anak 10 tahun jadi pelaku kriminal? Oh, dia memang bukan bocah laki-laki biasa; kekuatan utama Artemis: otak super jenius.

Dengan kejeniusannya Artemis telah banyak menghasilkan temuan-temuan baru dan ilmiah, yang dipatenkan atas namanya. Belum lagi jurnal-jurnal ilmu pengetahuan yang dia tulis menggunakan nama samaran. Sungguh, bila berhadapan dengan anak ini, kebanyakan orang dewasa akan langsung tahu dia berbahaya. Fakta ini dilengkapi oleh sang pengawal pribadi: Butler. Pria kaukasia bertubuh raksasa dalam artian harfiah, mampu menggetarkan nyali siapa saja, plus amat terlatih dalam hal persenjataan, taktik militer, dan bela diri; jenis pengawal pribadi sempurna. Dijelaskan dalam buku bahwa keluarga Butler ini turun temurun bekerja melayani keluarga Fowl.

Semua bermula dari konklusi yang diambil Artemis, berdasarkan risetnya yang mendalam, bahwa bangsa peri itu ada dan bukan dongeng belaka. Dia mengetahui dari legenda tentang hubungan erat antara peri dan emas. Artemis mengincar keberadaan emas peri itu sebagai solusi masalah finansial keluarganya, yang diakibatkan oleh menghilangnya sang ayah di Rusia. Namun pertama-tama Artemis butuh pedoman akurat, dan hal itu hanya bisa dia dapat dari kitab kaum peri; jika saja Artemis bisa mencurinya. Maka berburulah Artemis dan Butler ke Vietnam, melacak jejak keberadaan seorang peri yang telah tinggal bersama manusia selama bertahun-tahun. Berhasilkah? Yes, tentu saja.

Cerita bergulir kian intens dan asyik. Kita pun akan berkenalan dengan kaum peri. Ternyata mereka hidup jauh di bawah tanah sana; nama kota mereka ialah Haven City. Kaum peri tersebut memiliki peradaban dan teknologi yang jauh meninggalkan manusia. Demi menjaga keamanan kaum dari makhluk lumpur--sebutan mereka untuk manusia--ada satuan kepolisian bawah tanah, disingkat LEP.  Tokoh-tokohnya: komandan Julius Root, kapten Holly Short, Foaly si centaur jenius tapi paranoid sebagai teknisi.

Kita pun memperoleh penjelasan tentang wujud fisik peri: tinggi sekira 1 m, bertelinga lancip, bermata besar. Peri ada yang bersayap, namanya Sprite, namun sebagian besar lainnya menggunakan sayap buatan teknologi. Selain peri, ada satu tokoh kurcaci di buku ini yang memiliki peran penting. Dialah Mulch Diggums. Kurcaci ini merupakan kriminal kleptomaniak yang keluar-masuk penjara peri. Punya kecerdasan tinggi, dan piawai dalam hal menggali.

Namun siapa nyana, LEP harus bekerja sama dengan si kurcaci saat dunia bawah tanah diguncangkan pertama kalinya oleh manusia: Artemis Fowl II. Ya, setelah berhasil mendapatkan dan mempelajari kitab kaum, Artemis merencanakan penculikan peri demi tebusan emas!

Eoin Colfer ini jenis penulis yang piawai memadukan fantasi, petualangan, thriller, menjadi novel remaja yang ciamik. Selain itu dia pun menyisipkan pesan moral, lho! Yaitu isu tentang makin parahnya kerusakan di atas bumi, hingga mempengaruhi kehidupan spesies lainnya. Tak heran serial ini mendapat respon positif di banyak negara. Dan kabarnya di tahun ini juga bakal dirilis film Artemis Fowl oleh Disney! Duuh, nggak sabar, deh!

Oke sampai di sini dulu, ya ulasan Artemis Fowl-nya. Masih ada episode berikutnya yang akan menyusul saya ulas. Salam!  (*)

Cilacap, 200219


6 komentar:

  1. Balasan
    1. Alhamdulillah emaaaang Kak. Asyik deh.

      Hapus
  2. Panjaangggg isi blognya. Keren memang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi lancar, Bun. 😄
      Alhamdulillah, novelisnya memang keren.

      Hapus
  3. Farhan sedah baca ini? Wow...keren...aku kalah ma Farhan...xixixi

    BalasHapus